Untuk Wanita Agar Tetap Langsing Di Umur 50 Tahun

tetap langsing di umur 50

TokoDaring.Com – 5 Kebiasaan Olahraga Harian Untuk Wanita Agar Tetap Langsing Di Umur 50 Tahun. Di antara semua perubahan tubuh yang terjadi seiring bertambahnya usia, kenaikan berat badan kemungkinan merupakan hal terakhir yang ingin Anda tangani. Namun ketika Anda menginjak timbangan, kelebihan berat badan itu dapat dengan mudah merayap, dan sulit untuk dihilangkan — bahkan ketika Anda tampaknya melakukan segalanya dengan benar.

5 Kebiasaan Olahraga Harian Untuk Wanita Agar Tetap Langsing Di Umur 50 Tahun

Artikel Terkait :

Gerakan Olahraga di Gym Untuk Menurunkan Berat Badan

Ada banyak alasan mengapa timbangan bergerak ke arah yang tidak menguntungkan. Di masa tua Anda, Anda mungkin tidak aktif, metabolisme Anda tidak secepat dulu, dan Anda tidak membatasi kalori berdasarkan seberapa banyak gerakan yang Anda lakukan, jelas Piedmont Healthcare.

Jadi untuk membantu Anda kembali ke jalur—dan membuat timbangan bergerak ke arah yang lebih menguntungkan—kami memiliki lima kebiasaan olahraga harian bagi wanita untuk menjadi kencang dan ramping setelah usia 50 tahun.

Menurut Mary E. Holtschneider, MEd, RN, dan guru Pilates di Club Pilates West Cary, Durham, dan Holly Springs, NC., yang memuji manfaat melakukan latihan Pilates secara teratur, termasuk fakta bahwa latihan ini dapat membantu Anda memahat fisik yang ramping dan kencang setelah berusia 50 tahun.

“Dengan berfokus setiap hari pada lima area latihan ini, Anda dapat meningkatkan efisiensi gerakan, efektivitas gerakan, postur tubuh, kekuatan, fleksibilitas, [dan] kekuatan inti,” katanya.

1. Fokus pada kekuatan inti Anda

“Salah satu prinsip utama Pilates adalah ‘berpusat’, artinya semua kekuatan kita diaktifkan melalui inti tubuh kita. Ini termasuk perut, pinggul, punggung bawah, dan area panggul,” kata Holtschneider.

“Jika area ini tidak sekuat yang seharusnya, kita cenderung mengimbanginya dengan gerakan yang kurang efisien dengan lengan dan kaki kita.”

Beberapa latihan penguatan inti yang direkomendasikan Holtschneider meliputi putaran miring, ratusan, roll-up dengan atau tanpa papan loncatan, permainan asah, papan, dan variasi jembatan. Jika Anda seorang pemula dalam berlatih Pilates, mungkin akan terasa sedikit tidak nyaman mengerjakan area-area ini yang biasanya terlupakan dalam kehidupan sehari-hari.

“Misalnya, mengangkat kepala, leher, dan bahu untuk melakukan ratusan dapat terasa tidak nyaman pada otot leher, tetapi seiring waktu saat Anda membangun inti, Anda akan menjadi lebih nyaman dengan gerakan ini,” jelas Holtschneider.

2. Lakukan latihan tubuh bagian atas untuk meningkatkan keseimbangan Anda

Banyak orang tidak banyak bergerak untuk sebagian besar hari. Hal ini dapat menyebabkan menderita “leher teknologi” atau “leher teks”, seperti yang dikatakan Holtschneider, dari membungkuk ke depan saat mengirim pesan teks atau mengetik di laptop Anda.

Seiring waktu, kebiasaan ini dapat menyebabkan kyphosis, yaitu pembulatan tulang belakang yang berlebihan di bagian atas punggung. Melatih otot lengan, dada, bahu, dan punggung dapat membantu Anda menopang postur tubuh dan mencegah masalah dengan kepala ke depan dan tekanan yang tidak semestinya yang ditimbulkannya pada bagian tubuh Anda yang lain,” tambahnya.

Club Pilates menawarkan gerakan yang efektif untuk membantu meningkatkan postur tubuh seseorang, seperti berdiri di papan loncatan untuk ekspansi dada, bicep curl, tricep press, dan high row. Anda akan mengaktifkan inti Anda selama semua latihan papan loncatan berdiri ini, yang menjadikannya gerakan seluruh tubuh yang luar biasa. Anda juga bisa memanfaatkan TRX untuk memperkuat otot dada, lengan, bahu, dan punggung.

3. Dukung dan perkuat persendian Anda melalui isolasi tubuh bagian bawah

Seiring berjalannya waktu, persendian Anda — terutama lutut dan pinggul — menghadapi stres kronis dan mengembangkan ketidakseimbangan yang dapat menyebabkan rasa sakit. Jika Anda berurusan dengan masalah kaki apa pun, itu dapat memperburuk situasi, jadi penting untuk menambahkan beberapa gerakan kaki ke dalam rutinitas Anda.

“Kerja kaki harus mencakup peregangan dan penguatan jari kaki, bagian atas kaki, lengkungan, dan pergelangan kaki,” kata Holtschneider kepada kami. “Latihan kaki di tali memiliki manfaat besar untuk pinggul melalui lutut hingga ke kaki, karena latihan ini membantu memperpanjang otot dan membuka pinggul.

Latihan peregangan lain yang harus difokuskan termasuk terjang Eve pada Reformer untuk membuka pinggul, dan merpati di kursi untuk meregangkan pinggul dan bokong.” Selain itu, latihan barre di papan loncatan menawarkan latihan kekuatan tubuh bagian bawah yang sangat baik. Anda akan mulai dengan memegang barre dan turun ke jongkok, mempertahankan punggung lurus dan menjaga jari-jari kaki Anda tetap mengarah ke depan.

Anda dapat mengangkat tumit Anda sedikit dari tanah, dan kemudian teruskan ke jari kaki Anda yang bergoncang untuk benar-benar melatih paha depan dan betis Anda. Atau, pertimbangkan untuk memasukkan lingkaran atau bola ajaib untuk mengisolasi otot paha luar dan dalam Anda untuk tantangan tambahan.

“Meremas bola di antara paha Anda dapat membantu memperkuat paha bagian dalam, yang merupakan penstabil lutut Anda dan penting untuk kesehatan lutut secara keseluruhan,” tambah Holtschneider.

4. Jaga cairan tulang belakang Anda

“Joseph Pilates percaya bahwa Anda hanya setua tulang belakang Anda, dan mobilitas tulang belakang adalah kunci untuk menjaga kesehatan Anda. Gerakkan tulang belakang Anda ke arah yang berbeda setiap hari agar tetap fleksibel,” kata Holtschneider.

Sambil duduk di kursi, rentangkan kedua lengan ke atas, lalu turunkan ke kaki Anda untuk fleksi tulang belakang. Masih duduk, bawa mahkota kepala Anda ke arah langit, dan putar dari sisi ke sisi melihat ke belakang tubuh Anda untuk rotasi tulang belakang.

Selanjutnya, bawa masing-masing lengan ke atas untuk menekuk sisi tulang belakang. Kemudian, duduk di tanah menghadap jauh dari bola BOSU. Berbaring kembali ke bola untuk mengalir ke ekstensi tulang belakang yang dalam yang membuka dada Anda.

Terakhir, sambil berdiri tegak, bawa kedua tangan ke atas, tarik perut ke dalam ke arah tulang belakang untuk membuat punggung membulat, lalu raih ke lantai.

5. Tetap seimbang

Last but not least dalam kebiasaan olahraga kami bagi wanita untuk menjadi kencang dan ramping setelah 50 adalah fokus pada keseimbangan. “Secara fisiologis, kita semua kehilangan kemampuan untuk menyeimbangkan diri secara optimal setelah usia 30 tahun, jadi penting untuk berlatih latihan keseimbangan untuk mencegah jatuh dan cedera,” jelas Holtschneider.

“Dengan menggunakan BOSU di papan loncatan, melangkah naik dan turun di BOSU dengan sisi kubah menghadap ke atas untuk meniru keseimbangan pada permukaan yang tidak stabil, berpegangan pada barre sesuai kebutuhan. Menggunakan kursi set tiga, bawa satu kaki ke pedal dan tekan ke atas dan ke bawah.

TokoDaring
TokoDaring

Dari menggoreng tempe hingga menulis script php. Jika tidak sedang cooking dia sedang coding. Thank you for your time!

We will be happy to hear your thoughts

      Leave a reply

      TokoDaring.Com
      Logo
      Compare items
      • Total (0)
      Compare
      0
      Shopping cart