Perbedaan Gambar AVIF VS WebP

perbedaan gambar avif vs webp

TokoDaring.Com – Perbedaan Gambar AVIF VS WebP. WordPress baru saja merilis versi update yaitu WordPress 6.5. Salah satu fitur barunya yang menarik adalah dukungan untuk file gambar AVIF. Dan setiap perubahan yang bisa mempercepat loading website selalu saja menjadi hal yang menarik.

Sebelum WordPress dapat mensupport AVIF file, kami selalu menggunakan format gambar webP. Dan kini AVIF menjadi hal yang menarik jika itu bisa mereduksi ukuran gambar yang kita host di server hosting kita. Mari kini kita bedah apa itu format gambar avif dan apa bedanya dengan webP.

Artikel terkait :

Memaksimalkan Nilai SEO UGC

Apa itu AVIF?

AVIF, atau AV1 Image File Format, adalah format gambar yang relatif baru berdasarkan codec video AV1. Dikembangkan oleh Alliance for Open Media, AVIF bertujuan untuk memberikan peningkatan signifikan dalam kualitas gambar dan ukuran file dibandingkan format yang ada seperti JPEG dan WebP. Hal ini dicapai dengan menggunakan teknik kompresi tingkat lanjut dan profil warna yang lebih canggih, memungkinkan gambar yang kaya dan hidup dengan ukuran file yang lebih kecil.

Codec AV1, yang menjadi dasar AVIF, pada awalnya dirancang untuk aplikasi streaming video, menawarkan kompresi dan kualitas gambar yang lebih baik dibandingkan pesaingnya. Dengan munculnya AVIF, manfaat ini telah diperluas ke gambar diam, menjadikannya prospek yang menarik bagi pengembang dan perancang web yang ingin mengoptimalkan situs web dan aplikasi mereka.

Apa itu WebP?

WebP adalah format gambar yang dikembangkan oleh Google dan diperkenalkan pada tahun 2010. WebP dirancang untuk menawarkan kompresi dan kualitas gambar yang lebih baik daripada JPEG dengan tetap mempertahankan ukuran file yang sama. WebP mencapai hal ini dengan menggunakan teknik kompresi lossy dan lossless, serta mendukung transparansi dan animasi.

Sejak diperkenalkan, WebP telah mendapatkan popularitas di kalangan pengembang dan perancang web, berkat kemampuan kompresinya yang mengesankan dan dukungan untuk browser modern. Hasilnya, banyak situs web dan aplikasi telah mengadopsi WebP sebagai format gambar pilihan mereka, sehingga berkontribusi pada waktu muat yang lebih cepat dan pengalaman pengguna yang lebih baik secara keseluruhan.

Aspek Teknis AVIF dan WebP

Bagaimana AVIF bekerja

AVIF menggunakan codec AV1, yang menggunakan berbagai teknik kompresi canggih untuk mengurangi ukuran file tanpa mengurangi kualitas gambar. Beberapa teknik tersebut antara lain intra-prediksi, yang memprediksi konten blok berdasarkan blok tetangga, dan kuantisasi adaptif, yang menyesuaikan tingkat kompresi berdasarkan kompleksitas gambar.

Bagaimana WebP bekerja

WebP, di sisi lain, didasarkan pada codec video VP8 dan menggunakan kombinasi metode kompresi lossy dan lossless untuk mencapai ukuran file yang lebih kecil. Kompresi lossy WebP mirip dengan JPEG, namun dengan pengoptimalan tambahan yang menghasilkan kualitas gambar lebih baik. Kompresi losslessnya menggunakan teknik yang disebut pengkodean prediktif, yang memprediksi nilai piksel tetangga dan hanya mengkodekan perbedaan antara nilai aktual dan nilai prediksi.

Bagaimana perbandingannya?

AVIF dan WebP mendukung kedalaman warna 8-bit dan 10-bit, dan AVIF juga mendukung kedalaman warna 12-bit. Artinya, kedua format tersebut dapat menampilkan beragam warna, dan AVIF memiliki keunggulan dalam hal akurasi dan kecerahan warna.

Perbedaan Gambar AVIF VS WebP

Kompresi dan Ukuran File

Salah satu faktor utama yang perlu dipertimbangkan ketika membandingkan AVIF vs WebP adalah kemampuan kompresi dan ukuran file yang dihasilkan. Kedua format tersebut dirancang untuk menawarkan peningkatan signifikan dibandingkan format tradisional seperti JPEG.

Secara umum, AVIF memberikan kompresi yang lebih baik daripada WebP, sehingga menghasilkan ukuran file yang lebih kecil dengan kualitas gambar yang sama. Hal ini terutama disebabkan oleh teknik kompresi canggih yang digunakan oleh codec AV1, serta dukungannya untuk kedalaman warna yang lebih tinggi. Namun, perlu diperhatikan bahwa perbedaan ukuran file dapat bervariasi tergantung pada gambar spesifik dan pengaturan kompresi yang digunakan.

Kualitas

Kualitas gambar adalah faktor penting lainnya yang perlu dipertimbangkan saat membandingkan AVIF vs WebP. Meskipun kedua format menawarkan kualitas gambar yang lebih baik dibandingkan JPEG, ada beberapa perbedaan dalam cara keduanya mencapai hal ini.

Teknik kompresi AVIF yang unggul dan dukungan kedalaman warna yang lebih tinggi menghasilkan gambar dengan warna yang lebih akurat, detail yang lebih baik, dan artefak kompresi yang lebih sedikit. Sebagai perbandingan, WebP juga memberikan kualitas gambar yang bagus, namun mungkin tidak setajam atau semarak AVIF karena ketergantungannya pada codec VP8 lama dan dukungan kedalaman warna yang lebih rendah.

Browser Support

Dukungan browser merupakan faktor penting saat memilih format gambar, karena ini menentukan seberapa luas gambar Anda dapat diakses oleh pengguna. Pada saat penulisan, WebP menikmati dukungan browser yang lebih luas daripada AVIF, dengan kompatibilitas di seluruh browser utama seperti Google Chrome, Firefox, Edge, dan Opera. Safari juga menambahkan dukungan untuk WebP di versi terbarunya.

AVIF, sebagai format yang lebih baru, memiliki dukungan browser yang lebih terbatas. Saat ini, ini didukung oleh Google Chrome, Firefox, dan Opera, tetapi tidak oleh Safari atau Edge. Namun, perlu dicatat bahwa dukungan browser untuk AVIF diperkirakan akan tumbuh dalam waktu dekat, karena semakin banyak pengembang yang menyadari potensi manfaatnya.

Kasus Penggunaan

Saat membandingkan AVIF vs WebP, penting untuk mempertimbangkan kasus penggunaan spesifik untuk setiap format. AVIF sangat cocok untuk gambar berkualitas tinggi, seperti foto, dimana teknik kompresi canggih dan dukungan kedalaman warna yang lebih tinggi dapat menghasilkan warna yang lebih akurat dan detail yang lebih baik. Ini juga merupakan pilihan yang baik untuk gambar dengan area warna seragam yang luas, karena metode kompresinya dapat mengurangi ukuran file lebih efektif daripada WebP dalam kasus ini.

WebP, di sisi lain, adalah format yang lebih serbaguna yang berfungsi dengan baik untuk berbagai macam gambar, termasuk foto, ilustrasi, dan logo. Kombinasi teknik kompresi lossy dan lossless, serta dukungan transparansi dan animasi, menjadikannya pilihan yang cocok untuk banyak kasus penggunaan berbeda.

Pilih AVIF atau WebP

Memilih antara AVIF dan WebP bergantung pada beberapa faktor, termasuk kasus penggunaan spesifik Anda, persyaratan kualitas gambar, dan kebutuhan kompatibilitas browser. Berikut adalah beberapa pedoman umum untuk membantu Anda membuat keputusan yang tepat:

  • Kualitas dan ukuran gambar: Jika kualitas gambar dan ukuran file adalah prioritas utama Anda, dan Anda bersedia mengorbankan kompatibilitas browser, AVIF mungkin merupakan pilihan yang lebih baik. Teknik kompresinya yang unggul dan dukungan kedalaman warna yang lebih tinggi dapat menghasilkan ukuran file yang lebih kecil dan warna yang lebih akurat dibandingkan WebP.
  • Keserbagunaan: Jika Anda memerlukan format gambar serbaguna dengan dukungan browser luas, WebP adalah jawabannya. Kombinasi teknik kompresi lossy dan lossless, serta dukungan transparansi dan animasi, menjadikannya pilihan yang cocok untuk banyak kasus penggunaan berbeda.
  • Pertimbangkan untuk menggunakan kombinasi kedua format, menyajikan AVIF ke browser yang mendukungnya dan kembali ke WebP untuk browser lain. Pendekatan ini memungkinkan Anda memanfaatkan manfaat kedua format sekaligus memastikan kompatibilitas maksimum bagi pengguna Anda.

TokoDaring
TokoDaring

Dari menggoreng tempe hingga menulis script php. Jika tidak sedang cooking dia sedang coding. Thank you for your time!

We will be happy to hear your thoughts

      Leave a reply

      TokoDaring.Com
      Logo
      Compare items
      • Total (0)
      Compare
      0
      Shopping cart