Skip to content

SpaceX Mendapatkan Profit Setelah Memiliki 6000 Satelit

TokoDaring.Com – SpaceX Mendapatkan Profit Setelah Memiliki 6000 Satelit atau pada tahun 2024. Setelah menempatkan dua satelit eksperimental di orbit pada awal tahun 2018, SpaceX meluncurkan gelombang pertama 60 satelit Starlink V0.9 tepat lima tahun yang lalu, atau tepatnya pada bulan Mei 2019.

Artikel terkait :

Kenaikan Harga Paket Roaming Global Starlink

Segera setelah itu, pada bulan Januari 2020, penerapan V1.0 secara besar-besaran dimulai. Hingga saat ini, SpaceX telah meluncurkan lebih dari 6.300 satelit dengan batch terakhir dikirim ke orbit pada minggu ini.

SpaceX memiliki kemewahan meluncurkan satelitnya sendiri dengan harga murah menggunakan roket Falcon 9 yang dapat digunakan kembali. Namun, dengan irama peluncuran yang belum pernah terjadi sebelumnya – baik untuk peluncur maupun mega konstelasi – dan subsidi terminal pengguna, biaya untuk membangun dan mengoperasikan platform semacam itu menjadi sangat besar.

Meskipun demikian, hanya lima tahun sejak peluncuran batch penuh pertama satelit Starlink, layanan tersebut akan menghasilkan keuntungan pada tahun 2024, Ars Technica melaporkan mengutip presentasi perusahaan riset Quilty Space pada hari Selasa.

SpaceX Mendapatkan Profit Setelah Memiliki 6000 Satelit

Quilty Space memperkirakan bahwa Starlink, yang mendekati tiga juta pelanggan di seluruh dunia, akan mencapai pendapatan $6,6 miliar tahun ini dan perkiraan arus kas bebas sebesar $600 juta, yang pada dasarnya menghasilkan keuntungan bagi SpaceX untuk pertama kalinya dalam sejarah singkatnya.

Chris Quilty, salah satu pendiri firma riset tersebut, mengakui bahwa upaya SpaceX terlalu diremehkan dalam hal irama peluncuran dan dampaknya terhadap pasar. Selain itu, integrasi vertikal SpaceX dalam desain satelit telah memungkinkannya mengurangi biaya tidak hanya dalam biaya peluncuran tetapi juga dalam produksi.

Hal menarik lainnya adalah klaim bahwa SpaceX tidak lagi mensubsidi terminal pengguna miliknya di AS, dan perusahaan tersebut juga telah mengatasi beberapa kekhawatiran mengenai kelangsungan ekonomi jangka panjangnya.

Ars memperkirakan bisnis Elon Musk akan mendapat dorongan tambahan setelah roket raksasa Starship beroperasi. Hal ini akan memungkinkan satelit Starlink versi baru yang lebih berat ditempatkan di orbit dan menyediakan koneksi langsung ke sel yang tidak bergantung pada terminal pengguna.

Menyingkirkan terminal pengguna akan menjadi situasi yang saling menguntungkan bagi pengguna dan SpaceX. Perusahaan akan menghilangkan elemen perangkat keras yang mahal dari rantai layanan, sementara pengguna juga akan menghemat secara signifikan. Fitur ini akan menjadikan pengadaan layanan lebih mudah diakses dan meningkatkan mobilitas penggunaan layanan di luar alamat rumah pengguna.

Artikel terkait dengan :