Skip to content

Beberapa Trend Dan Prediksi Teknologi Cloud (By Google)

TokoDaring.Com – Beberapa Trend Dan Prediksi Teknologi Cloud (By Google). Pada beberapa waktu lalu, dalam acara Google Cloud Next, Google meluncurkan beberapa solusi dan pembaruan di seluruh rangkaian produk dan layanannya untuk memberdayakan, baik developer dan para pengambil keputusan.

Disclaimer:

Artikel ini adalah adaptasi dan terjemahan dari Top 10 cloud technology predictions from Google. Terjemahan menggunakan mesin yang di upayakan untuk selalu akurat dan mudah dimengerti. Kami tidak menjamin tanpa kesalahan dan sepenuhnya adalah resiko pengguna, untuk konten asli silakan lihat di sini.

Fokusnya adalah pada penyediaan data cloud yang terbuka, dapat diperluas, dan kuat. Google tidak hanya memamerkan inovasi produknya, melainkan memberikan gambaran sekilas tentang tujuan dari produk dan produk-produk serupa lainnya.

Prediksi teknologi cloud untuk beberapa tahun kedepan

Artikel Lainnya:

CMS – Cash Management System

Berikut ini adalah beberapa prediksi teknologi cloud yang disampaikan Google untuk beberapa tahun ke depan. Lihat juga artikel kami bagaimana memilih software cloud yang tepat untuk bisnis anda.

1. Desain neuro-inklusif akan semakin menonjol

Jeanine Banks, VP and general manager of developer X and head of developer relations, memperkirakan bahwa strategi desain neuro-inklusif akan semakin menonjol.

Jeanine mengatakan bahwa para pengembang yang akan memulai proyek mereka dengan fokus pada neuro-inklusivitas, membangun dengan kesederhanaan dan tanpa gangguan,

Pertumbuhannya di prediksi bertumbuh lima kali lipat dalam adopsi penggunaan hingga akhir tahun 2025.

Dan untuk dapat mencapai tingkat aksesibilitas ini, Jeanine mengatakan, ada tujuh prinsip yang akan menjadi faktor penting, yaitu: keseimbangan, proporsi, kesatuan, cahaya, warna, ruang dan pola.

2. Adopsi yang luas dari sumber terbuka yang dikuratori

Eric Brewer, VP of infrastructure and Google fellow, memperkirakan bahwa open source yang dikuratori, yang akan menambahkan lapisan akuntabilitas ke open source gratis atau “apa adanya”.

Empat dari lima pengembang dalam beberapa kapasitas akan mengadopsi hal ini. Dan Google sendiri sudah menawarkan open source yang dikuratori sebagai bagian dari layanan Assured Open Source Software (AOSS) mereka.

3. Alur kerja security operations otomatis

Iman Ghanizada, Google’s global head of autonomic security operations, mengatakan bahwa sebanyak 90% dari alur kerja operasi keamanan akan diotomatisasi dan dikelola sebagai kode pada akhir tahun 2025.

Di pihak Google sendiri, ini akan dilakukan dengan deteksi dan respons berkelanjutan yang diaktifkan melalui layanan seperti Community Security Analytics and Chronicle.

SecOps adalah kolaborasi antara keamanan Teknologi Informasi dan tim operasional yang mengintegrasikan alat, proses, dan teknologi untuk menjaga keamanan perusahaan sekaligus mengurangi risiko.

4. Empat hari kerja dalam seminggu yang digerakkan oleh AI

Kamelia Aryafar, senior director of engineering at Google Cloud AI, memperkirakan bahwa kecerdasan buatan (AI) akan menjadi kekuatan pendorong utama untuk pindah ke model kerja empat hari dalam satu minggu.

Kamelia menekankan bahwa dengan berbagai inovasi AI saat ini, seperti Google Vertex AI, akan mengotomatiskan tugas dan memungkinkan tim untuk mencapai pekerjaan lima hari hanya dalam empat hari.

5. Data akan dapat ditindaklanjuti secara real time

Irina Farooq, analytics product leader at Google Cloud, menyarankan bahwa 90% dari semua data akan dapat ditindaklanjuti secara real time dengan menggunakan pembelajaran mesin pada akhir tahun 2025.

Google, katanya, memungkinkan dengan pengembangan seperti Dataplex (yang menyatukan terdistribusi data dan mengotomatiskan pengelolaan dan tata kelola data) dan dukungan untuk data tidak terstruktur dan Apache Spark di BigQuery.

5. Tidak ada hambatan antara transaksional dan analitis

Selama bertahun-tahun, beban kerja transaksional dan analitis telah menjadi beban kerja database yang terpisah.

Namun, Andi Gutmans, VP and GM of databases at Google, memprediksi bahwa hambatan tersebut akan hilang pada akhir tahun 2025.

Ia mengatakan layanan Google Cloud seperti Spanner, Cloud SQL, BigTable dan AlloyDB akan berperan dalam mewujudkannya.

6. Keputusan infrastruktur cloud otomatis

Amin Vahdat, VP and GM of systems and services infrastructure at Google, memperkirakan bahwa lebih dari setengah keputusan infrastruktur cloud akan otomatis dalam tiga tahun ke depan.

Pergeseran ini, katanya, akan didasarkan pada pola penggunaan organisasi — skala dan kebutuhan kinerja.

7. Keberlanjutan akan menjadi prioritas

Sementara pengembang telah lama berfokus pada pembuatan aplikasi dan proyek dengan fokus pada keamanan, keandalan, dan kinerja.

Steren Giannini, group product manager at Google, memperkirakan bahwa segala sesuatunya akan segera berubah dengan mengambil alih posisi terdepan dalam keberlanjutan.

Dia mencatat bahwa sebanyak tiga dari empat pengembang akan memimpin proyek mereka dengan prinsip keberlanjutan sebagai pembangunan utama.

Untuk tujuan ini, Google menawarkan carbon footprint tool untuk mengukur dampak keberlanjutan dari penggunaan cloud.

8. Dampak Multicloud

Richard Seroter, director of DevRel and outbound product management, percaya bahwa lebih dari setengah dari semua organisasi yang menggunakan cloud publik akan beralih penyedia cloud utama mereka sebagai hasil dari kemampuan multicloud yang tersedia di pasar seperti Anthos dan BigQuery Omni.

9. Low Code/No Code akan mengambil alih

Terakhir, Jana Mandic, engineering manager at Google, memprediksikan bahwa perusahaan “low code” dan “no code” akan mengambil alih level enterprises perusahaan dalam tiga tahun ke depan.

Dia memperkirakan bahwa dampak dari pergeseran ini akan sedemikian rupa sehingga lebih dari setengah dari semua aplikasi bisnis akan dibangun oleh pengguna yang tidak mengidentifikasi dirinya sebagai pengembang profesional.

Khususnya, Gartner juga memprediksi bahwa teknologi low-code/no-code akan mendukung lebih dari 70% aplikasi baru pada tahun 2025.

Artikel terkait :