Skip to content

Empat Indikator Bisnis Anda Harus Mengggunakan Sistem ERP

TokoDaring.Com – Empat Indikator Bisnis Anda Harus Mengggunakan ERP. Merek besar dunia mana pun yang Anda pikirkan kemungkinan besar menggunakan platform bisnis terintegrasi atau sistem ERP untuk mengelola operasinya.

Merek-merek kecil yang bercita-cita untuk berkembang menjadi bisnis skala menengah menyadari bahwa, agar dapat berkembang secara efektif, mereka pada akhirnya memerlukan platform perangkat lunak bisnis dengan kemampuan pemrosesan yang memadai. Jika Anda memiliki banyak staf, produk, atau lokasi, ini adalah satu-satunya metode untuk mengurangi kompleksitas dan meningkatkan efisiensi.

Kenapa Bisnis Anda Harus Mengggunakan Sistem ERP

Artikel terkait

Jualan di Tiktok (WooCommerce TikTok Shopping)

Kapan sebuah perusahaan kecil harus melakukan upgrade dari perangkat lunak akuntansi adalah pertanyaan paling krusial apakah sistem ERP merupakan persyaratan untuk ekspansi yang terukur. Ada sejumlah indikator yang menunjukkan bahwa sekarang adalah saat yang ideal untuk memulai proses peninjauan Anda.

4 Indikator bisnis anda harus mengggunakan ERP

Kecuali benar-benar diperlukan, tidak ada seorang pun yang mau mengeluarkan uang untuk sistem baru. Hal ini berarti menerima “cukup baik” sehingga Anda dapat terus mengelola perusahaan. Namun, ada saatnya beroperasi pada platform yang lebih kuat akan meningkatkan kinerja perusahaan Anda dan meningkatkan pendapatannya.

Meninjau keuntungan beralih dari platform bisnis mandiri dan terintegrasi ke perangkat lunak akuntansi bisnis kecil mungkin dipicu oleh beberapa peristiwa berbeda. Berikut adalah 4 indikator bisnis anda harus mengggunakan erp

1. Perusahaan Anda menjalankan banyak entitas

Persyaratan untuk mengelola banyak entitas perdagangan adalah salah satu tanda paling penting bahwa perusahaan kecil-menengah (UKM) telah melampaui perangkat lunak akuntansi usaha kecilnya. Untuk melayani beberapa wilayah geografis atau lini bisnis, seperti etalase toko atau divisi berbeda dalam suatu perusahaan, bisnis yang berkembang pesat sering kali mendirikan banyak entitas.

Karena perangkat lunak akuntansi dasar dibuat untuk perusahaan kecil (entitas tunggal), hal ini sering kali menimbulkan masalah bagi organisasi multi-entitas yang sedang berkembang ini. Pelaporan memerlukan banyak tenaga dan waktu ketika laporan keuangan dari banyak bisnis digabungkan.

Misalnya, karena data dicatat secara independen dalam perangkat lunak akuntansi dasar, profesional keuangan atau akuntan harus mengekspor buku besar masing-masing entitas secara terpisah. Menemukan data yang hilang dan memasukkan rumus spreadsheet secara manual ke dalam sistem akuntansi membutuhkan lebih banyak waktu.

Mereka kemudian harus mengimpor semua buku besar, mengolah data untuk pelaporan laba dan rugi, dan menghasilkan buku besar bisnis utama. Pengambilan keputusan tertunda karena proses ini melelahkan dan memakan waktu.

Perusahaan multinasional menghadapi kesulitan tambahan, seperti peraturan perpajakan dan standar akuntansi yang beragam, nilai tukar yang berbeda untuk dikonversi menjadi mata uang dasar untuk pelaporan, dan sinkronisasi waktu pendapatan dan jadwal pengeluaran untuk pelaporan perusahaan.

Tim keuangan dan akuntansi berada di bawah tekanan besar ketika mereka menganalisis dan memperbarui data transaksi dari anak perusahaan secara manual sebagai bagian dari proses penutupan.

Sebaliknya, sistem ERP dengan fungsi akuntansi multi-buku memungkinkan tim keuangan membuat banyak kumpulan buku dengan aturan berbeda untuk memperhitungkan berbagai persyaratan keuangan, pajak, dan manajerial. Selama proses penutupan, konversi mata uang dapat diotomatisasi untuk pelaporan di setiap anak perusahaan, negara, atau wilayah.

Selain itu, karena hal ini terjadi secara real-time, para pemimpin bisnis dapat langsung memeriksa buku besar dalam berbagai mata uang, yang menjadikan pelaporan lebih sederhana dan akurat, meringankan beban tim keuangan, dan menjamin mereka memiliki data yang dibutuhkan untuk membuat keputusan penting.

Bisnis dengan beberapa entitas yang menggunakan perangkat lunak akuntansi sederhana memiliki opsi untuk mengintegrasikan program pihak ketiga untuk konsolidasi. Namun, ini hanyalah perbaikan sementara yang menambah langkah lain pada proses yang sudah rumit.

Data real-time berdasarkan pelaporan yang akurat dan tepat waktu diperlukan oleh perluasan bisnis. Organisasi multi-entitas yang mengandalkan perangkat lunak akuntansi kemudian akan terjerat dalam jaringan alat dan solusi yang berbelit-belit yang secara perlahan menghasilkan data yang salah.

2. Sulit (atau tidak mungkin) menganalisis data Anda.

Produksi data suatu perusahaan meningkat seiring dengan pertumbuhannya. Penggunaan data tersebut oleh bisnis akan menentukan keberhasilannya di masa depan. Para pemimpin dapat dengan percaya diri mengambil keputusan dengan bantuan informasi yang akurat dan tepat waktu dengan menggunakan analisis yang dapat ditindaklanjuti untuk memperoleh wawasan operasional dan keuangan yang berharga mengenai kinerja bisnis di banyak departemen dan tim.

Namun, data akhirnya tersebar antar departemen, anak perusahaan, dan wilayah di banyak program dan spreadsheet saat menggunakan perangkat lunak akuntansi dasar. Oleh karena itu, pengumpulan spreadsheet dan/atau melihat data pada beberapa platform diperlukan untuk pelaporan yang lengkap. Akibatnya, bisnis secara efektif beroperasi secara buta untuk sebagian besar setiap bulannya.

Data dari semua bidang bisnis, termasuk keuangan, produksi, operasi, penjualan, dan pemasaran, dapat dikumpulkan di satu tempat berkat perangkat lunak ERP yang komprehensif. Indikator kinerja utama (KPI) dan dasbor siap pakai menawarkan visibilitas komprehensif dan gambaran umum perusahaan secara real-time dengan opsi untuk menelusuri laporan individual.

Tanpa alat intelijen bisnis (BI) ini, mustahil mendapatkan wawasan komprehensif untuk analisis skala perusahaan, sehingga membuat perencanaan skenario, perkiraan, dan perbaikan proses menjadi sebuah perkiraan yang cerdas. Dengan menggunakan sistem ERP, bisnis dapat lebih mudah mengidentifikasi inefisiensi dan meningkatkan pengambilan keputusan dengan data terkini dari seluruh organisasi, sehingga menghasilkan operasi yang lebih sukses dan produktif.

3. Anda Mengurus Inventaris di Beberapa Tempat

Bisnis menjual produknya melalui berbagai tempat atau saluran (secara langsung, online, grosir, eceran, dll.). Beberapa lokasi inventaris tidak dikenali oleh perangkat lunak akuntansi sederhana. Oleh karena itu, sulit untuk memperoleh tampilan inventaris secara real-time di semua lokasi dan saluran penjualan jika suatu bisnis memiliki stok (atau bermaksud menyimpan stok) di lebih dari satu lokasi.

Sebaliknya, ia hanya akan mendapatkan angka total stok. Untuk mencegah kehabisan stok, ini berarti bisnis harus memiliki lebih banyak persediaan. Misalnya, klien dapat memesan barang yang telah terjual habis jika Anda memiliki volume penjualan yang tinggi melalui saluran web otomatis. Di sisi lain, perusahaan bisa menemukan kelebihan stok yang perlu dibersihkan.

Selain itu, ketika bisnis berkembang, pemenuhan pesanan dengan cepat dan akurat menjadi semakin sulit tanpa adanya satu tampilan real-time dari seluruh produk inventaris. Bisnis dapat memeriksa inventaris di berbagai lokasi, wilayah, dan negara menggunakan sistem ERP dengan kemampuan manajemen inventaris yang kuat. Kemudian, mereka dapat memantau stok pengaman, jumlah siklus, dan titik pemesanan ulang di berbagai lokasi.

Alternatifnya adalah menambahkan alat atau aplikasi baru, namun hal ini kemungkinan besar akan menghasilkan teknologi yang campur aduk yang pada akhirnya akan menghambat ekspansi dan tidak mungkin terhubung dengan mudah ke seluruh organisasi.

Bisnis yang menggunakan ERP dengan manajemen inventaris dapat menurunkan biaya inventaris sekaligus memberikan pengalaman yang lebih baik dan transparan kepada pelanggan.

Selain itu, hal ini membantu perusahaan yang menjalankan strategi omnichannel dengan memastikan mereka memiliki kapasitas untuk mengelola dan mengatur data dari setiap saluran. Tanpa hal ini, perencanaan dan perkiraan yang tepat menjadi semakin sulit, dan jika permintaan meningkat melebihi ekspektasi selama masa sibuk (seperti musim liburan), kepuasan konsumen mungkin akan menurun.

4. Pemahaman Terbatas tentang Rantai Pasokan Anda

Perusahaan-perusahaan berkembang yang tidak memiliki wawasan lengkap mengenai rantai pasok mereka menghadapi bahaya kekurangan produk secara tiba-tiba, yang dapat merugikan keuangan dan reputasi mereka. Beberapa orang memutuskan untuk hanya menggunakan spreadsheet untuk melacak berbagai hal atau mengintegrasikan teknologi baru untuk membantu mereka mengatasi masalah ini, namun pendekatan ini rawan kesalahan dan jarang memberikan gambaran yang komprehensif dan real-time.

Selain itu, standar peraturan luar negeri atau tarif pemerintah harus diperhitungkan dalam rantai pasokan global yang rumit dan rumit saat ini. Karena bisnis yang sukses bergantung pada penyediaan barang yang tepat pada waktu dan lokasi yang tepat, jika hal ini tidak dilakukan secara otomatis, hal ini berarti lebih banyak proses manual dan lebih sedikit wawasan mengenai operasional, yang keduanya dapat mengakibatkan pelanggan tidak puas.

Jika sebuah perusahaan melakukan outsourcing pesanan ke mitra logistik pihak ketiga (3PL), situasinya menjadi lebih buruk. Untuk memenuhi harapan klien dan meningkatkan penjualan, mitra 3PL mungkin dipilih untuk memenuhi seluruh atau sebagian pesanan. Bisnis harus dapat melihat barang, inventaris, pesanan, vendor, dan konsumen serta menghubungkan semuanya untuk menciptakan satu perspektif agar dapat melakukan hal ini.

Perangkat lunak akuntansi tidak dapat berfungsi sebagai lokasi utama untuk semua data yang diperlukan, sehingga hal ini tidak dapat dilakukan. Mendapatkan pandangan tunggal juga memudahkan untuk mengidentifikasi inefisiensi dan mengidentifikasi penghematan biaya jangka panjang, karena rantai pasokan menyumbang sejumlah besar anggaran operasional perusahaan.

Sebuah perusahaan dapat memahami setiap tautan dalam rantai pasokan dengan bantuan sistem ERP, dan dengan mempertahankan visibilitas yang konstan, dapat membuat rencana cadangan yang unggul, memperkuat saluran komunikasi, dan dengan cepat menyesuaikan diri dengan hambatan baru atau perubahan kondisi pasar.

Kesimpulan, indikator bisnis anda harus mengggunakan erp

Meskipun suatu perusahaan mungkin mengalami beberapa atau semua masalah yang disebutkan di atas, namun mungkin tetap tidak perlu menghubungi vendor ERP. Komponen penting lainnya adalah waktu, atau mungkin kematangan.

Bisnis yang berkembang adalah lingkungan yang ramai. Terus-menerus kekurangan staf, dengan kemenangan besar dalam penjualan yang diikuti dengan kegelisahan dalam pengiriman. Kesulitan bagi manajemen adalah berkonsentrasi pada perubahan cara bisnis berjalan dibandingkan operasi sehari-hari.

Tim manajemen harus membicarakan isu-isu berikut jika perusahaan sudah cukup berkembang untuk mendapatkan keuntungan dari sistem ERP.

distribusi sumber daya yang tepat. Ketika sebuah perusahaan memperluas dan mempekerjakan lebih banyak orang, membuka lebih banyak lokasi, dan menawarkan lebih banyak barang dan jasa, perusahaan tersebut perlu memperbarui proses penjualan dan pengirimannya. Koordinasi sumber daya sangat penting jika tujuan utama manajemen adalah pengiriman tepat waktu dan kepuasan pelanggan yang baik.

Peningkatan proses. Kunci pengendalian kualitas dan pengiriman cepat adalah memiliki prosedur kokoh yang terus ditingkatkan dan dievaluasi. Apakah manajemen mencari cara untuk meningkatkan prosedur dan mempercepat operasi bisnis? Kelompok manajemen perlu beristirahat dari kesibukan sehari-hari dan mempertimbangkan cara meningkatkan efisiensi operasional. Sistem yang tambal sulam dapat diganti dengan sistem ERP yang memiliki serangkaian kemampuan solid untuk mengurangi operasi yang sia-sia dan meningkatkan pengiriman.

Kemungkinan investasi. Mungkin ada area yang membutuhkan investasi, menurut analisis strategis perusahaan. Ini bisa merujuk pada properti yang disewa, peralatan, atau bahkan akuisisi. Kelompok manajemen harus mempertimbangkan ambisinya untuk mencapai pertumbuhan dibandingkan dengan kemungkinan-kemungkinan yang ada. Investasi apa pun diharapkan dapat mendongkrak produksi dan jumlah pesanan.

Sebelum melakukan hal ini, masuk akal untuk beralih ke platform bisnis yang dapat berkembang. Hal ini juga menempatkan bisnis pada posisi yang lebih baik untuk melakukan lebih banyak investasi.

mempersiapkan skenario. Operasional jauh lebih efisien bila menggunakan satu database, mulai dari penjualan, pengiriman, hingga akuntansi. Selain itu, ini memberikan platform yang kuat untuk membandingkan dan mengevaluasi berbagai aspek perusahaan, seperti lokasi, kategori produk, atau saluran penjualan. Platform ERP dapat menawarkan serangkaian standar untuk membandingkan perkembangan masa depan dan laba investasi.

FAQ tentang indikator bisnis anda harus mengggunakan erp

Informasi bisnis apa yang saya perlukan untuk memilih sistem ERP?

Langkah pertama adalah menyusun daftar kebutuhan berdasarkan proses bisnis penting untuk setiap komponen organisasi. masalah moneter, pemasaran, penjualan, penciptaan produk, manufaktur, pengiriman, dan layanan pelanggan.

Daftar fungsionalitas penting serta integrasi yang harus dilakukan dengan perangkat lunak bisnis yang ada juga diperlukan. Agar platform ERP Anda dapat berfungsi sebagai satu-satunya sumber kebenaran bagi perusahaan Anda, penting bagi platform tersebut untuk dapat bertukar data dengan aplikasi lini bisnis.

Berikut adalah beberapa petunjuk tentang cara menyusun dan memprioritaskan persyaratan ERP untuk membantu pengambilan keputusan dan secara signifikan menurunkan kemungkinan kegagalan proyek.

Bagaimana cara memilih platform untuk ERP?

Langkah penting dalam proses evaluasi komprehensif adalah menguji satu atau dua platform ERP dengan data Anda sendiri untuk memeriksa apakah platform tersebut dapat berfungsi sesuai antisipasi Anda. Mengetahui seberapa banyak konfigurasi atau penyesuaian yang diperlukan untuk setiap modul adalah salah satu topik utama yang harus ditangani.

Prosedur yang paling penting akan disiapkan pada platform ERP yang dirancang untuk sektor Anda. Ini perlu dikonfigurasi untuk kebutuhan khusus Anda, tetapi tidak memerlukan banyak penyesuaian, jika ada. Salah satu penyebab utama meningkatnya biaya dan kompleksitas sistem ERP serta meningkatnya kemungkinan kegagalan adalah penyesuaian.

Integrasi ERP juga harus diperiksa keandalan dan konsistensinya. Apakah platform ERP menggunakan sistem lini bisnis untuk menyediakan semua bidang yang diperlukan? Seberapa sering ini akan diperbarui?

Tindakan mendasar apa yang akan meningkatkan kemungkinan keberhasilan ERP?

Saat memilih platform ERP, ada gunanya melakukan banyak pekerjaan. Ini akan berfungsi sebagai sistem saraf pusat perusahaan. Ini mungkin memerlukan pelatihan ulang karyawan yang ekstensif dan sudah ada selama sepuluh tahun atau lebih.

Dedikasi staf senior terhadap proyek ini sangatlah penting. Mereka dapat membantu anggota staf di semua divisi perusahaan dalam menjaga motivasi mereka untuk mengubah praktik kerja mereka. Kemungkinan keberhasilan juga akan meningkat jika Anda menjalani proses seleksi dengan kesabaran, pikiran terbuka, dan daftar periksa pelaksanaan yang komprehensif.

Artikel terkait dengan :