16 Ancaman Aplikasi Website (Yang Paling Umum)

ancaman aplikasi website

TokoDaring.Com – 16 Ancaman Aplikasi Website. Di tingkat perusahaan, setiap kerentanan keamanan memerlukan perhatian kritis, terutama jika Anda berurusan dengan informasi sensitif pengguna atau data perusahaan. Dan karena sebagian besar bisnis besar memiliki dan mengoperasikan website mereka sendiri yang memiliki potensi kerentanan, setiap organisasi perlu memprioritaskan identifikasi dan penambalan risiko keamanan ini.

Artikel terkait :

Mengatur Jumlah Kolom Produk WooCommerce Pada Tema Website Storefront

Untuk mengamankan aset digital Anda, tim Anda harus terlebih dahulu memahami ancaman dan kerentanan apa saja yang paling umum. Kemudian, mereka dapat menggunakan pengetahuan ini untuk menambal lubang dan mencegah penyerang yang mencoba mengeksploitasinya.

Di bawah ini, Anda akan menemukan 16 ancaman aplikasi website yang paling umum, diikuti dengan beberapa strategi utama untuk memitigasinya.

Apa yang dimaksud dengan ancaman aplikasi website?

Ancaman atau biasa di sebut “Kerentanan” dalam aplikasi web (atau jenis perangkat lunak apa pun) adalah cacat dalam desain, implementasi, atau konfigurasinya yang memberikan celah bagi penyerang. Seperti namanya, kerentanan membuat situs Anda rentan terhadap potensi serangan, yang dapat terjadi dalam berbagai cara.

Ancaman aplikasi website dapat membahayakan keamanan dan integritas data organisasi dan usaha. Tergantung pada tujuan serangannya, pelaku kejahatan dapat memperoleh akses tidak sah terhadap informasi sensitif, sehingga menyebabkan pelanggaran menyeluruh.

Biasanya, organisasi mengungkap kerentanan melalui audit keamanan atau proses peninjauan standar. Setelah tim Anda mengidentifikasi kerentanan, organisasi Anda bertanggung jawab untuk memperbaikinya sesegera mungkin.

“Patching” adalah istilah yang digunakan dalam keamanan aplikasi web untuk menunjukkan perbaikan kerentanan. Metode patching akan bergantung pada jenis masalah keamanan yang Anda hadapi. Biasanya, proses ini melibatkan pembaruan aplikasi web, yang harus dilakukan di lingkungan pengujian untuk memastikan perbaikan berhasil.

Pentingnya mengetahui apa saja ancaman aplikasi website

Jadi, mengapa Anda perlu mengetahui ancaman aplikasi website yang paling umum?

Seperti yang kami sebutkan, akan ada konsekuensi serius bagi perusahaan Anda jika Anda tidak menemukan dan memperbaikinya tepat waktu. Anda bisa menghadapi segala hal mulai dari peretasan kecil hingga pelanggaran keamanan yang meluas.

Karena Anda harus memberi tahu klien atau pelanggan Anda jika terjadi peristiwa peretasan yang serius, hal ini juga dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang pada reputasi organisasi Anda. Anda juga mungkin menghadapi tuntutan hukum dan menanggung biaya terkait mitigasi dan pemulihan (seperti menawarkan pemantauan kredit gratis untuk jutaan orang).

Kabar baiknya adalah kerentanan tidak muncul begitu saja. Jika Anda menggunakan perangkat lunak populer apa pun, Anda dapat menemukan informasi tentang kerentanan di masa lalu dan saat ini, patch keamanan, dan status keamanan umumnya.

Semakin populer suatu aplikasi, maka semakin besar komunitas yang akan berbagi informasi mengenai masalah keamanannya. Hal ini dapat mencakup pengguna biasa, pengembang, pakar keamanan, peneliti, dan bahkan pembuat aplikasi web resmi.

Sederhananya, terus mengikuti riset keamanan terkait perangkat lunak Anda dapat memberi Anda kesempatan untuk menambal kerentanan sebelum penyerang dapat mengeksploitasi celah tersebut.

16 ancaman aplikasi website yang umum namun kritis

Sekarang, mari kita jelajahi jenis-jenis ancaman aplikasi website yang paling umum. Ingatlah bahwa sebagian besar informasi ini terkait dengan WordPress, tetapi juga berlaku untuk semua jenis perangkat lunak tingkat perusahaan. harap di catat juga bahwa istilah-istilah ini biasanya umum terdengar dalam bahasa inggris.

Software dengan kerentanan yang sudah diketahui

Yang kami maksud adalah software yang terintegrasi dengan aplikasi website organisasi Anda. Ini bisa berupa perangkat lunak pihak ketiga yang terhubung melalui API, atau plugin dan ekstensi yang berinteraksi langsung dengan kode aplikasi.

Sebagai aturan praktis, setiap software yang Anda tambahkan ke aplikasi dapat menjadi sumber kerentanan. Tergantung pada perangkat lunaknya, Anda mungkin tidak memiliki akses ke basis kodenya atau dapat memverifikasi bahwa pengembang mengikuti praktik keamanan yang tepat.

Penting bagi tim Anda untuk menganalisis setiap software yang Anda tambahkan ke aplikasi website dan memastikan bahwa software tersebut tidak membuka pintu terhadap serangan. Dalam skenario tersebut, organisasi Andalah yang dapat menanggung akibatnya, meskipun perangkat lunak tersebut tidak berasal dari tim Anda.

Outdate software

Software outdate yang ketinggalan jaman menimbulkan risiko terbesar dalam hal keamanan aplikasi website. Misalnya, jika Anda selalu memperbarui perangkat lunak inti (core) WordPress, aplikasi website organisasi Anda akan menghadapi lebih sedikit kerentanan dan menjadi kurang rentan terhadap serangan.

Versi software yang lebih lama mungkin memiliki kerentanan yang sebenarnya sudah diketahui. Dalam sebagian besar kasus, tidak ada alasan untuk tidak memperbarui software segera setelah patch keamanan baru atau rilis besar tersedia.

Ketika berbicara tentang aplikasi website perusahaan, selalu merupakan langkah cerdas untuk menguji perubahan dan pembaruan dalam lingkungan pementasan. Hal ini akan memungkinkan tim Anda mengatasi masalah teknis dan memastikan bahwa pembaruan tidak menimbulkan masalah baru saat mereka berupaya memperbaiki kerentanan keamanan.

Tips: Kami juga inign mengingatkan dan memastikan bahwa Anda harus selalu memiliki backup.

Kesalahan konfigurasi

Bahkan perangkat lunak yang paling aman pun hanya akan sebagus konfigurasinya. Misalnya firewall — tanpa konfigurasi yang tepat, perangkat lunak dapat memblokir koneksi yang salah. Hal ini dapat menyebabkan pemblokiran lalu lintas yang tidak berbahaya sambil mengabaikan IP atau jenis serangan berbahaya yang diketahui.

Setiap organisasi tingkat perusahaan dapat memperoleh manfaat dari audit keamanan rutin yang mencakup pengaturan konfigurasi perangkat lunak. Hal ini berlaku untuk perangkat lunak apa pun yang terlibat dalam pengembangan aplikasi web yang Anda gunakan, dan aplikasi itu sendiri.

Bahkan konfigurasi yang aman pun bisa menjadi ketinggalan jaman. Peninjauan berkala akan memastikan bahwa tim Anda tidak mengabaikan pembaruan yang diperlukan pada pengaturan yang dapat mencegah jenis serangan baru.

Penting juga bagi organisasi Anda untuk menyimpan log keamanan yang komprehensif. Log ini harus melacak siapa yang membuat perubahan pada pengaturan keamanan. Ini akan memungkinkan Anda melacak sumber kerentanan keamanan jika hal itu berkaitan dengan kesalahan manusia.

Broken authentication dan manajemen sesi

Jenis ancaman aplikasi website ini dapat muncul jika prosedur autentikasi aplikasi tidak ketat. Pada dasarnya, Anda ingin menawarkan pengalaman login dan akses aman yang hanya berfungsi untuk anggota resmi organisasi.

Prosedur autentikasi yang aman dapat meminimalkan risiko penyerang mendapatkan akses ke aplikasi web Anda. Ada beberapa cara untuk melakukannya, mulai dari menerapkan kebijakan kata sandi yang aman hingga menggunakan autentikasi multifaktor (MFA). Beberapa pengaturan konfigurasi pengguna, seperti waktu tunggu sesi, juga dapat meningkatkan keamanan situs secara drastis.

Di tingkat perusahaan, prosedur otentikasi harus dianggap penting. Organisasi Anda mungkin berurusan dengan informasi sensitif dan setiap pelanggaran yang tidak sah dapat mengakibatkan konsekuensi yang merugikan, tidak terbatas pada hilangnya pelanggan dan denda uang.

Penting untuk diingat bahwa meskipun penyerang mendapatkan akses ke aplikasi dengan menghindari atau melanggar protokol autentikasi, mereka tidak akan dapat menyebabkan kerusakan permanen kecuali mereka menggunakan akun administrator.

Dengan mengingat hal ini, setiap akun untuk anggota tim di organisasi Anda hanya boleh memiliki tingkat izin yang tepat yang mereka perlukan untuk menjalankan tugasnya. Izin lebih lanjut dapat membahayakan aplikasi dan organisasi Anda.

Kegagalan kriptografi dan paparan data sensitif

Setiap data sensitif yang Anda simpan di aplikasi website harus dienkripsi. Itu berlaku untuk segala hal mulai dari detail pengguna hingga kredensial login.

Menggunakan enkripsi yang kuat berarti bahwa meskipun penyerang mendapatkan akses ke database aplikasi, mereka tidak akan dapat melakukan apa pun terhadap informasi yang mereka temukan di dalamnya. Tanpa kunci untuk memecahkan enkripsi, yang mereka miliki hanyalah kumpulan karakter yang tidak dapat diuraikan menjadi informasi berharga.

Tim Anda bertanggung jawab untuk memastikan bahwa aplikasi apa pun yang mereka gunakan atau kembangkan menggunakan enkripsi dengan benar. Itu berarti menggunakan metode kriptografi yang mampu menahan serangan canggih.

Dalam kasus aplikasi web, ini juga berarti mengamankan data selama transmisi. Itu sebabnya setiap situs web dengan standar keamanan yang layak menggunakan protokol HTTPS, yang secara signifikan mengurangi risiko penyadapan data selama transmisi.

Insecure direct object references (IDOR)

Insecure direct object references, adalah ancaman aplikasi website di mana individu yang tidak berwenang dapat memperoleh akses ke file pribadi atau mengubah data hanya dengan memodifikasi input dasar pengguna. Ini bisa berupa parameter (seperti pada URL) yang membuka file secara langsung tanpa memeriksa izin pengguna. Contohnya adalah memiliki situs web yang memungkinkan pengguna menelusuri direktori.

Jika penyerang dapat menelusuri direktori secara terbuka, mereka akan memiliki peta jalan menuju fungsionalitas situs Anda. Mereka dapat mencoba mengeksekusi dan memodifikasi file dan, meskipun tidak berhasil, cukup memiliki akses ke informasi yang cukup untuk melakukan hal ini merupakan kerentanan yang signifikan.

Dalam lingkungan yang aman, aplikasi akan menolak akses ke elemen internal apa pun kepada pihak luar. Artinya, pengguna akhir tidak boleh melihat direktori, kunci database, atau informasi lain apa pun yang dapat mereka gunakan untuk mendapatkan wawasan tentang cara kerja aplikasi (dan cara merusak keamanannya).

Kerentanan API dan layanan website

API memungkinkan integrasi dan komunikasi antara perangkat lunak yang berbeda. API digunakan secara luas dalam aplikasi web modern karena memungkinkan solusi perangkat lunak yang berbeda untuk bekerja sama dengan lancar.

Kelemahan menggunakan API adalah hal ini menyebabkan aplikasi rentan terhadap kerentanan. API terus-menerus mengambil dan mengirim data antar perangkat lunak, sehingga merupakan saluran ideal bagi penyerang.

API yang aman harus memerlukan otentikasi dan otorisasi yang tepat untuk digunakan. Demikian pula, ia hanya boleh mengirimkan data melalui saluran aman dan membatasi kecepatan akses pengguna terhadap data.

Pembatasan tingkat berarti bahwa meskipun penyerang dapat mengakses API, mereka tidak akan dapat meluncurkan penolakan layanan terdistribusi (DDoS) atau serangan brute force dengan menggunakan API tersebut. Hal ini membuat API lebih aman dan menjaganya tetap berfungsi dengan baik untuk aplikasi yang terkena sanksi.

Injeksi SQL / SQL injection (SQLi)

Injeksi SQL adalah jenis ancaman aplikasi website atau serangan yang menargetkan database melalui kerentanan dalam suatu aplikasi. Kerentanan ini memungkinkan penyerang mengeksekusi kueri SQL berbahaya, yang dapat mereka gunakan untuk mengakses informasi sensitif.

Penyerang mungkin juga menggunakan kueri SQL untuk memanipulasi data penting dan mendapatkan akses ke seluruh sistem informasi. Biasanya, jenis serangan ini mungkin terjadi ketika aplikasi tidak memvalidasi dan membersihkan input pengguna.

Artinya, penyerang dapat menggunakan formulir web sederhana untuk mengirimkan kode SQL berbahaya dan meminta server mengeksekusinya. Serangan injeksi SQL berpotensi menimbulkan kerusakan di setiap tingkat, mulai dari proyek kecil hingga tingkat perusahaan.

Cross‑site scripting (XSS)

Skrip lintas situs (XSS) adalah jenis kerentanan yang memungkinkan penyerang memasukkan skrip ke dalam halaman sehingga pengguna lain dapat mengeksekusinya. Penyerang dapat menggunakan XSS untuk mendapatkan kendali atas sesi pengguna, mencuri kredensial, dan memanipulasi pengguna dengan berbagai cara.

Ancaman aplikasi website ini mungkin terjadi dalam skenario di mana pengembang tidak membatasi sumber potensial skrip yang dapat dieksekusi atau menggunakan kerangka kerja tidak aman yang tidak mencegah serangan XSS secara default.

Sanitasi input juga memainkan peran penting dalam mencegah serangan jenis ini. Hal ini karena sanitasi yang tepat dapat mencegah penyerang mengirimkan kode dan skrip berbahaya yang akan dijalankan oleh aplikasi Anda.

Cross‑site request forgery (CSRF)

Cross‑site request forgery (CSRF) bekerja dengan mengeksploitasi browser untuk mengirimkan tindakan tidak sah ke aplikasi setelah pengguna diautentikasi. Serangan CSRF mengeksploitasi cookie sesi, yang memberi pengguna akses ke aplikasi meskipun mereka tidak sedang menggunakannya karena mereka sudah masuk.

Jika aplikasi tidak diamankan dengan benar, permintaan tersebut akan dianggap remeh karena permintaan tersebut dilengkapi dengan kredensial sesi yang sesuai. Contohnya adalah serangan terhadap situs perbankan yang mengeksploitasi sesi pengguna.

Dengan asumsi aplikasi bank tidak memvalidasi informasi sesi atau memaksa pengguna untuk login lagi, penyerang akan dapat mengakses akun mereka. Sejak saat itu, mereka mungkin dapat mendatangkan malapetaka finansial.

Ini adalah contoh ekstrem, namun serangan CSRF bisa sangat merusak aplikasi web tingkat perusahaan. Jenis aplikasi ini biasanya berisi data pengguna yang sensitif dan jika bocor, organisasi Anda akan menanggung akibatnya.

File inclusion vulnerabilities

File inclusion vulnerabilities memungkinkan penyerang memasukkan file ke halaman web menggunakan skrip. Penyerang dapat menggunakan jenis kerentanan ini untuk meluncurkan berbagai jenis serangan, termasuk XSS dan pencurian data.

Jenis kerentanan ini terbagi dalam dua kategori. Yang pertama memungkinkan penyerang mengeksekusi file di server dan yang kedua memungkinkan mereka mengeksekusi file jarak jauh.

Menjalankan file server lokal dapat memberi penyerang akses ke informasi sensitif. Di sisi lain, menjalankan file jarak jauh menawarkan peluang sempurna untuk mengeksekusi skrip berbahaya yang secara langsung memengaruhi pengguna.

Serangan XML external entities (XXE)

Serangan XML entitas eksternal (XXE) bergantung pada penguraian XML yang buruk dari suatu aplikasi. Penyerang mengirimkan masukan XML termasuk referensi ke file atau skrip eksternal dan aplikasi memungkinkan masukan ini dijalankan.

Ada cara yang relatif sederhana untuk mengurangi kerentanan ini. Metode yang paling umum mencakup memvalidasi dan membersihkan masukan, serta menonaktifkan penggunaan file eksternal oleh parser XML aplikasi.

PServer‑side request forgery (SSRF)

Serangan pemalsuan permintaan sisi server (SSRF) memanfaatkan kerentanan keamanan untuk memungkinkan penyerang menginstruksikan aplikasi web agar membuat permintaan ke domain lain. Hal ini berguna untuk melewati firewall aplikasi web (WAF) yang memblokir akses ke lalu lintas berbahaya yang diketahui namun akan memungkinkan aplikasi yang bereputasi baik untuk melewati keamanannya.

Jenis permintaan yang dibuat penyerang akan bergantung pada tujuannya.

Serangan SSRF dapat meminta akses ke URL internal untuk mengungkap informasi sensitif atau digunakan untuk memetakan jaringan organisasi Anda. Ini adalah informasi penting yang dapat digunakan oleh pelaku kejahatan untuk menentukan cara melewati tindakan keamanan lainnya.

Deserialisasi tidak aman / Insecure deserialization

Deserialisasi melibatkan konversi data dari format aman atau “serial” kembali menjadi objek. Format serial mencakup opsi seperti biner, XML, dan JSON, antara lain.

Aplikasi menyukai format ini untuk menyimpan dan mengirimkan data karena aman dan mudah diurai. Deserialisasi tidak aman melibatkan manipulasi file-file ini untuk memasukkan data atau kode berbahaya ke dalamnya.

Ancaman aplikasi website ini dapat mengubah cara aplikasi bekerja karena masukan berbahaya. Contohnya adalah memodifikasi konten cookie yang dapat melakukan tindakan jahat, seperti mengeksekusi kode, setelah dideserialisasi.

Pengalihan dan penerusan tidak divalidasi

Pengalihan dan penerusan yang tidak divalidasi melibatkan pengiriman pengguna ke aplikasi atau situs web lain dengan tujuan jahat. Biasanya, pengalihan dan penerusan digunakan untuk mencegah pengguna melihat konten yang tidak diinginkan atau ketinggalan jaman dan mengarahkan mereka ke situs lain.

Anda dapat mengonfigurasi pengalihan di tingkat aplikasi atau server, serta melalui penyeimbang beban, sistem nama domain (DNS), dan jaringan pengiriman konten (CDN). Mengonfigurasi pengalihan pada tingkat aplikasi memerlukan akses dengan izin yang cukup tinggi, yang mungkin terjadi jika aplikasi rentan.

Bahaya pengalihan yang tidak divalidasi adalah pengalihan tersebut dapat memengaruhi sejumlah besar pengguna sebelum Anda mendeteksinya. Ini bisa menjadi cara untuk menerapkan serangan phishing massal. Jadi, hal ini dapat berdampak negatif terhadap kepercayaan pengguna, dan kemungkinan terburuknya dapat menyebabkan pelanggan Anda diretas atau ditipu.

Tidak mencatat dan memonitor

Aplikasi perusahaan harus menerapkan praktik logging yang komprehensif. Ini berarti melacak tindakan yang terjadi di setiap level, beserta siapa yang melakukan masing-masing level.

Log keamanan memberikan jejak yang dapat diaudit. Anda dapat menggunakannya untuk mengidentifikasi asal mula kerentanan aplikasi web, pelaku jahat dalam organisasi Anda, dan kasus kesalahan manusia yang sering terjadi.

Tidak mencatat informasi jenis ini merupakan kerentanan keamanan dasar. Meskipun aplikasi Anda diamankan dengan baik, kurangnya log akan menyebabkan proses pemecahan masalah dan patching menjadi lebih lama karena Anda akan kesulitan melacak insiden keamanan.

TokoDaring
TokoDaring

Dari menggoreng tempe hingga menulis script php. Jika tidak sedang cooking dia sedang coding. Thank you for your time!

We will be happy to hear your thoughts

      Leave a reply

      TokoDaring.Com
      Logo
      Compare items
      • Total (0)
      Compare
      0
      Shopping cart