Skip to content

Strategi Membuat Konten Lebih Menarik

Content Ads by Google!

TokoDaring.Com – Strategi Membuat Konten Lebih Menarik. Ubah konten Anda menjadi alat yang mampu membuat keterlibatan yang hebat. Pelajari cara membuat konten menarik yang sesuai dengan audiens target Anda.

Feed Ads by Google!

Strategi Membuat Konten Lebih Menarik

Artikel Terkait:

Produk Dropship Terlaris Untuk Toko Online Di Tahun 2023

Di sini, kita akan mencoba membuat panduan melalui lima tips dan strategi membuat konten lebih menarik yang mampu menghadirkan pendekatan pemasaran perilaku pada konten Anda.

1. Identifikasi audiens dan posisikan konten Anda

Dengan algoritma mesin pencari saat ini, mengoptimalkan konten untuk audiens Anda sama artinya dengan mengoptimalkan mesin pencarian. Jadi pastikan Anda benar-benar memahami beberapa hal berikut:

  • Siapa audiens Anda?
  • Apa yang memotivasi mereka?
  • Mengapa mereka tertarik dengan konten Anda?
  • Apa yang mereka coba lakukan?

Mempertimbangkan di mana konten Anda cocok dengan perjalanan pelanggan (customer journey) akan membantu banyak menyesuaikannya dengan lebih sengaja dengan memahami apa yang terjadi sebelumnya dan tindakan apa yang akan menyusul.

Hal ini mungkin menimbulkan pertanyaan tentang relevansi konten dan segmentasi pemirsa. Ini adalah diskusi yang berharga karena menunjukkan komitmen terhadap pengalaman yang dipersonalisasi bagi pengunjung.

Feed Ads by Google!

Meskipun beberapa SEO mungkin khawatir tentang kemungkinan kanibalisasi, jika dilakukan dengan benar dan selaras dengan kebutuhan audiens, Anda akan dapat mengatasi masalah ini.

Misalnya, sebuah perusahaan perangkat lunak teknik. Mereka memiliki audiens yang sangat paham teknologi yang perlu mengulas produk mereka, tetapi juga audiens C-Suite yang lebih berpikiran bisnis yang juga akan menjelajahinya.

Perusahaan memiliki metode sederhana untuk beralih antara “Ingin lebih teknis” dan “Ingin lebih sedikit teknis”. Konten ini sepenuhnya dapat diindeks pada URL yang sama dan melayani dua audiens utama, memastikan mereka memiliki konten yang tepat untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Pelajaran apa yang bisa di ambil?

Pikirkan secara perilaku tentang customer journey. Jika Anda menggunakan metode “Pikirkan, Rasakan, Lakukan” untuk menempatkan diri Anda pada posisi pelanggan:

Feed Ads by Google!

  • “Pikirkan” akan memberi tahu Anda apa yang mereka pikirkan dan memberi Anda wawasan tentang pesan yang perlu Anda sampaikan.
  • “Rasakan” mengungkapkan apa yang mereka rasakan dan membuka jendela emosi yang mungkin ingin Anda sampaikan.
  • “Lakukan” memberi tahu Anda apa yang mereka coba lakukan, memberi Anda visi tentang apa yang perlu mereka lakukan selanjutnya dan oleh karena itu membantu Anda mengoptimalkan pengalaman selanjutnya, juga memberi tahu Anda apa yang perlu Anda lacak untuk mengukur keberhasilan konten.

2. Memahami kekuatan bahasa dan bercerita

Apa pun industri tempat Anda bekerja, kita harus ingat bahwa manusia bukanlah “makhluk yang berpikir dan merasakan, tetapi sebenarnya manusia adalah makhluk yang merasakan dan berpikir,” seperti yang ditunjukkan Jill Bolte Taylor dalam bukunya. bukunya. “My Stroke of Insight: A Brain Scientist’s Personal Journey.” 

Bercerita adalah bagian integral dari cara kita berkomunikasi. Untuk setiap konten yang Anda buat, cerita atau narasi harus menjadi fondasinya.

Untuk membuat sebuah cerita, Anda memerlukan awal dan akhir, dan ketika kita memikirkan bagaimana hal itu berdampak pada perjalanan pelanggan, permulaan dapat terjadi sebelum pengguna mengunjungi konten Anda dan akhirannya mungkin ada di suatu tempat. Masa Depan.

Bercerita adalah suatu keterampilan dan salah satu elemen kunci dari keterampilan itu adalah kemampuan menggunakan bahasa. Bahasa membangkitkan emosi yang mempengaruhi bagian perasaan dalam diri kita.

Sebuah studi psikologi tahun 1996 menunjukkan dengan baik fenomena ini dan telah menjadi sinonim dengan teknik perilaku yang dikenal sebagai “priming.”

Feed Ads by Google!

Di sebuah Universitas di New York, mahasiswa dibagi menjadi dua kelompok dan dibawa ke ruangan yang berbeda. Di dalam ruangan, mereka memiliki selembar kertas dengan tulisan kata-kata dan mereka harus menyusunnya menjadi kalimat.

Setelah selesai, mereka harus berjalan ke bawah lorong ke ruangan lain, logout, dan hanya itu. Apa yang siswa tidak ketahui adalah bahwa dari dua ruangan itu, satu berisi kata-kata yang benar-benar acak dan yang lainnya berisi kata-kata yang berhubungan dengan orang tua.

Psikolog John Bargh menemukan bahwa kelompok yang memikirkan orang lanjut usia berjalan lebih lambat dibandingkan kelompok yang mengikuti perintah kata acak, menunjukkan perubahan yang jelas dalam perilaku.

Studi ini adalah salah satu studi yang paling luar biasa dalam bidang priming dan menunjukkan betapa kuatnya kata-kata yang kita pilih. Jika Anda menulis artikel yang penuh dengan suasana hati dan suasana hati itu menyusup ke dalam narasi Anda, Anda mungkin akan membuat pembaca sedikit kecewa.

Jika cara bercerita Anda didorong oleh energi hasrat dan antusiasme Anda terhadap suatu subjek, kemungkinan besar Anda akan menyampaikan perasaan itu kepada pembaca Anda.

Feed Ads by Google!

Pelajaran di sini adalah tentang membuat keputusan sadar untuk menggunakan bahasa dalam konten Anda yang akan beresonansi dengan audiens Anda dan sesuai dengan perasaan yang ingin Anda sampaikan kepada mereka. Bahasa harus disengaja, bukan upaya malas untuk menyampaikan pesan.

3. Bangunlah hubungan yang berkesan dengan audiens Anda

Setiap interaksi yang Anda lakukan dengan pengguna merupakan peluang penting untuk menumbuhkan hubungan tersebut. Kita hidup di dunia di mana hubungan individu dengan suatu merek sangat penting dalam proses pengambilan keputusan tentang tempat membeli.

Dengan setiap interaksi, Anda ingin memastikan bahwa Anda membangun merek Anda dengan cara yang positif dalam ingatan pengguna tersebut. Ada banyak penelitian tentang ingatan, namun salah satu atribut yang selalu saya lihat sebagai tema umum, tidak mengherankan, adalah emosi.

Jika Anda membuat orang merasakan sesuatu, mereka akan lebih mungkin mengingatnya. Hal ini terkait dengan dua poin sebelumnya, misalnya Anda mengetahui di mana pelanggan Anda berada dalam perjalanan dan Anda dapat membuat konten sesuai dengan mereka, mempersiapkan mereka untuk pola pikir yang benar selama sisa perjalanan.

Kemudian Anda dapat membuat mereka merasakan sesuatu. Permata lain yang tertanam di sini adalah pengisahan cerita yang memungkinkan orang melihat diri mereka sendiri dalam cerita.

Feed Ads by Google!

Ketika kita melekatkan makna pada sesuatu atau membayangkan diri kita sebagai bagian dari sesuatu, hal ini pada gilirannya meningkatkan kemampuan kita untuk mengingatnya.

4. Tempatkan pengguna di kursi pengemudi

Kita mungkin suka melihat bisnis dalam dua cara:

  • Cara “dari dalam ke luar”.
  • Orang yang “datang dari luar ke dalam”.

Bisnis “dalam-luar” mengambil keputusan secara internal tanpa berusaha menjangkau audiens untuk memahami kebutuhan dan persyaratan mereka. Perusahaan-perusahaan ini berpikir bahwa merekalah yang paling tahu.

Operasi “luar-dalam” adalah kebalikannya. Mereka meluangkan waktu untuk mendengarkan pelanggan, prospek, dan kebutuhan mereka, dan mereka menggunakannya untuk memandu bisnis mereka.

Alih-alih membingkai ulang apa yang ingin mereka sampaikan untuk memasukkan pengguna ke dalam cerita. Saat Anda mengambil pendekatan yang mengutamakan pelanggan, konten Anda tiba-tiba menjadi jauh lebih relevan dan lebih diterima oleh audiens.

Feed Ads by Google!

5. Pertimbangkan gaya berpikir yang sesuai dengan audiens dan konten Anda

Pertimbangkan apakah konten Anda harus statis atau dinamis. Tidak ada benar atau salah di sini, selain memastikan Anda mempertimbangkan apa yang benar dalam konteks perjalanan pelanggan.

Konten statis cenderung ditulis dalam bentuk waktu sekarang dan bisa efektif dalam membangkitkan kejelasan. Ini cocok untuk pemikir “apa” dan “mengapa” (yaitu pengguna yang berorientasi pada detail), yang pada gilirannya sering kali sesuai untuk deskripsi produk.

Konten dinamis cenderung lebih berfokus pada masa depan dan memicu lebih banyak imajinasi. Ini bagus untuk pemikir “bagaimana melakukan” dan “jadi apa” yang mencari lebih banyak inspirasi dan cocok untuk konten yang berfokus pada layanan atau pengalaman.

Anda juga dapat membuat konten yang seimbang, menjawab pertanyaan mengapa, apa, bagaimana, dan apa yang menarik dari semua sudut. Bahayanya di sini adalah kontennya bisa menjadi sangat panjang dan menyebabkan seseorang tersesat di tengah jalan jika tidak menemukan konten yang benar-benar masuk akal bagi mereka.

Untuk mengatasi hal ini, pikirkan tentang cara Anda membagi konten, menggunakan tautan permanen, dan mengarahkan pengguna melalui konten, memastikan mereka dapat memperoleh apa yang paling relevan bagi mereka secepat mungkin.

Feed Ads by Google!

Dorong keterlibatan pemirsa dengan konten yang menarik

Konten adalah alat nomor satu sebagai pemasar untuk membangun hubungan dengan audiens online. Ini bisa berupa artikel panjang, deskripsi produk, video, tutorial bermanfaat, dan lain-lain. Konten juga merupakan salah satu cara termudah untuk membisukan pengguna.

Kita semua pernah mengalaminya: Anda mencari sesuatu di Google, lalu mengeklik daftar yang sepertinya mampu menjawab pertanyaan Anda, lalu segera berbalik karena situs tersebut berpura-pura menjadi sesuatu yang lain.

Audiens kami kekurangan waktu, jadi setiap saat mereka memperhatikan konten Anda adalah peluang untuk membangun hubungan. Untuk terlibat secara efektif, pahami apa yang mereka cari dan bagaimana merek Anda dapat membantu mereka.

Berikan konten yang tepat pada tahap perjalanan yang tepat, ciptakan dampak jangka panjang, dan pandu mereka maju. Strategi membuat konten lebih menarik ini tidak hanya menarik perhatian mereka tetapi juga mendorong loyalitas merek di masa depan.

Ingat, membantu dan bermurah hati dengan konten Anda akan membuahkan hasil di masa depan, dalam jangka panjang.

Feed Ads by Google!

Artikel terkait dengan :

Content Ads by Google!

Related Ads:

Related Ads by Google!