Peluang Bisnis B2B di Tahun 2024

peluang bisnis b2b

TokoDaring.Com – Peluang Bisnis B2B di Tahun 2024. Ketika Anda berpikir tentang pengecer online yang sukses, siapa yang muncul di benak Anda? Saya yakin ini adalah perusahaan direct-to-consumer (DTC) seperti Brooklinen atau SKIMS.

Merek-merek asli digital ini telah membangun bisnis besar dengan menjadikan pengalaman berbelanja menjadi sederhana dan personal bagi pelanggan mereka. Ini adalah artikel terjemahan dari Shopify, Hot take: B2B is the biggest commerce opportunity of 2024.

Artikel Lainnya:

Panduan Menjadi Programer

Kisah sukses seperti ini, bersama dengan jutaan kisah sukses lainnya, telah mengembangkan perdagangan DTC menjadi industri bernilai miliaran dolar. Ini masih hidup dan sehat—tetapi ini hanya sebagian kecil dari keseluruhan peluang perdagangan online.

Ada satu bagian besar dari peluang tersebut yang jarang kita bicarakan: perdagangan bisnis-ke-bisnis (B2B).

Penjualan B2B e-niaga saja diperkirakan bernilai $7,7 triliun secara global.

Jumlah tersebut lebih dari dua kali lipat ukuran DTC, dan jumlah tersebut diperkirakan akan tumbuh sebesar 18% per tahun hingga tahun 2030. Pada tahun 2025, 80% dari seluruh penjualan B2B diharapkan terjadi secara online.

Saya menyebutnya: peluang bisnis B2B adalah ruang peluang besar berikutnya bagi bisnis dari semua ukuran, pada tahun 2024 dan seterusnya.

Anda mungkin mendengarnya dan berpikir, “Tidak apa-apa, tetapi B2B adalah industri kuno dengan hambatan masuk yang besar, tidak, terima kasih.” Mari kita hancurkan mitos ini: semua itu tidak lagi benar.

Shopify memberikan perubahan besar-besaran pada industri B2B, memodernisasi dan menyederhanakan ruang ini menjadi sesuatu yang sangat berharga untuk semua jenis bisnis.

Anda mungkin mendengarnya dan berpikir, “Tentu, tapi saya tidak tahu cara menavigasi dunia B2B, saya hanya mengenal DTC.”

Inilah rahasia yang tidak ingin Anda ketahui oleh para raksasa B2B: ternyata peluang bisnis B2B tidak jauh berbeda dengan DTC. Inilah alasannya.

Peluang Bisnis B2B

Tidak dapat disangkal, B2B dulunya merupakan industri eCommerce yang lamban, dengan adopsi digital yang lambat, teknologi kuno, dan proses manual.

Tapi ini sedang berubah. Faktanya, dalam hal cara paling efektif untuk menjual kepada pembeli B2B, e-niaga telah melampaui semua saluran lainnya.

Alasannya sederhana: pembeli B2B dan DTC adalah satu dan sama.

Anda membacanya dengan benar. Tidak ada dua kategori pembeli yang berbeda. Mereka hanyalah manusia biasa yang mencari produk bagus dan pengalaman berbelanja yang menyenangkan.

Milenial dan Gen Z merupakan 64% pembeli bisnis saat ini. Mereka mengharapkan pengalaman pembelian yang mencerminkan perilaku belanja pribadi mereka.

Bagi mereka, membeli secara online—baik untuk keperluan pribadi atau bisnis—harus lebih dari sekadar transaksi. Itu harus intuitif, lancar, dan yang paling penting, mudah.

Menjadikan B2B sesederhana DTC

Meskipun pembeli B2B dan DTC sama, namun kebutuhan bisnis mereka sangat berbeda.

Pembelian bisnis pada dasarnya lebih rumit: berbagai syarat pembayaran, pesanan pembelian, transfer kawat, harga volume, katalog musiman… Itu sebabnya sepertiga penjualan B2B masih dilakukan secara manual. ????

Untungnya, industri B2B sudah matang untuk digitalisasi, dan pembeli siap berbelanja. McKinsey menemukan bahwa 35% merasa nyaman menghabiskan hingga $500.000 untuk satu transaksi digital; 15% lainnya akan menghabiskan hingga $1 juta.

Namun pembeli B2B generasi baru ini memiliki ekspektasi yang lebih tinggi dari vendornya. Mereka tidak memiliki kesabaran terhadap teknologi yang sudah ketinggalan zaman dan solusi manual yang sudah ketinggalan zaman, dan mereka tidak akan merahasiakan ketidakpuasan mereka. Jadi, banyak perusahaan yang berebut melakukan modernisasi.

Di sinilah letak masalahnya. Banyak merek yang melakukan skala dengan DTC telah menyesuaikan kebutuhan B2B mereka ke dalam model DTC, menggunakan alat lama seperti spreadsheet, PDF, dan email.

Namun ketika pembeli Anda melakukan pembelian enam atau tujuh digit, solusi yang dipaksakan kemungkinan besar akan gagal.

Jadi seperti apa jadinya jika dilakukan dengan baik?

Peta jalan Brooklinen dari DTC ke B2B

Ingat Brooklinen, merek DTC tercinta? Mereka telah memahami cara berkembang dengan indah ke dalam ruang B2B. Mereka memasuki dunia perhotelan dengan mengakomodasi pesanan dalam jumlah besar dari hotel.

Namun mereka tahu bahwa mereka perlu beralih dari proses manual pemesanan melalui telepon yang memakan waktu. Jadi mereka menggunakan B2B di Shopify untuk membangun etalase baru.

Ini secara sempurna memadukan fitur DTC intuitif yang diharapkan pelanggan mereka dengan fungsionalitas yang dibutuhkan untuk grosir. Hal-hal seperti harga khusus pelanggan, metode pembayaran fleksibel, dan diskon untuk pesanan massal.

Hasilnya, karyawan Brooklinen mengonfirmasi bahwa mereka kini dapat menghabiskan 80% waktunya bekerja dengan pelanggan dibandingkan menangani admin back-end.

Sama seperti DTC, fondasi perdagangan B2B yang kuat adalah menciptakan hubungan jangka panjang yang dipersonalisasi dengan pelanggan Anda.

Terapkan pola pikir DTC ke B2B

Di Shopify, misi kami adalah menyederhanakan perdagangan dalam segala bentuk. Hal ini mencakup pembelajaran dari kesuksesan DTC selama hampir dua dekade dan menerapkannya pada pengalaman pedagang grosir.

Solusi B2B kami dibangun di atas fondasi DTC, dengan banyak lapisan baru yang ditambahkan untuk mengatasi tantangan unik yang dihadapi oleh mereka yang menjual B2B.

Selama 12 bulan terakhir, Shopify telah bergerak dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memenuhi kebutuhan pedagang B2B. Kami telah merilis lebih dari tiga lusin fitur baru, yang dibangun langsung ke dalam platform inti Shopify.

Fitur-fitur ini menyederhanakan proses pembelian B2B, memungkinkan bisnis mendapatkan inventaris dengan cepat dan berintegrasi dengan alat yang sudah mereka andalkan.

Pada tingkat ini, kami berharap dapat melampaui nama-nama tradisional di bidang ini dalam waktu satu tahun. Kita semua ada di dalamnya.

Perhatikan kata-kata saya: Anda akan melihat peluang dan pertumbuhan yang luar biasa dalam B2B untuk sektor, industri, dan wilayah baru pada tahun 2024 dan seterusnya.

Ruang ini akan menjadi keuntungan luar biasa bagi perusahaan yang meluangkan waktu untuk memahami cara melakukannya dengan benar.

GET THE BEST APPS IN YOUR INBOX

Don't worry we don't spam

We will be happy to hear your thoughts

      Leave a reply

      Shopping cart